Sabtu, 01 Agustus 2009

Khasiat di balik rasa pahit pare

Anda tidak menyukai pare karena pahitnya? Cobalah baca ulasan berikut, karena pare ternyata mempunyai banyak manfaat bagi tubuh. Jenis sayuran ini banyak dijumpai di seluruh daerah di Indonesia. Pahit rasanya tapi kaya manfaatnya. Pare merupakan jenis sayuran yang tak asing lagi bagi kita. Pare mudah di jumpai mulai dari pasar tradisional hingga di supermarket. Namun mungkin hanya sedikit orang yang memasukkan sayuran ini ke dalam keranjang belanjaannya. Hal ini mungkin karena masih sedikit informasi mengenai khasiat sayuran yang banyak tumbuh di daerah tropis ini.

Khasiat pare selama ini diketahui dari berita yang tersebar dari mulut ke mulut. Sejak zaman dahulu, khasiat pare ini telah diketahui oleh bangsa Cina. Pare digunakan sebagai obat penurun panas, obat diare, dan juga digunakan untuk menangkal keracunan makanan. Berikut ini beberapa manfaat pare bagi kesehatan:

Melawan sel kanker
Penelitian yang dilakukan di Jepang sebagaimana dimuat dalam majalah Kenko edisi September 2003 lalu, membuktikan bahwa pare dapat digunakan untuk melawan sel kanker. Penelitian ini menggunakan tikus sebagai binatang percobaan. Tikus-tikus yang telah diinjeksi sel kanker di dalam perutnya, diberi ekstrak pare untuk mengetahui perkembangan sel kanker.

Hasilnya, ternyata sel kanker yang terdapat di dalam perut tikus berhenti berkembang. Khasiat ini diperoleh dari salah satu kandungan pare, yaitu lesichin yang berfungsi untuk mengaktifkan kerja kekebalan yang berfungsi untuk melawan sel kanker. Namun tidak hanya lesichin saja, akan tetapi khasiat pare sebagai pelawan sel kanker juga karena adanya kandungan zat yang lain pula. Khasiat ini tidak hanya bagi orang yang sudah terkena kanker. Bagi orang yang sehat pun dengan mengonsumsi pare dapat mencegah terkena kanker.

Menurunkan kadar gula
Penelitian ini juga dilakukan pada beberapa ekor tikus percobaan. Tikus-tikus itu diberi pemicu diabetes. Setelah itu, tikus-tikus diberi ekstrak pare lalu diukur gula darahnya. Hasilnya, kadar gula darah pada tikus-tikus itu turun secara bertahap. Penurunan kadar gula ini didapat karena hasil kerja dari zat yang memiliki kesamaan dengan insulin yang terkandung di dalam biji pare. Selain itu, zat protein yang juga terkandung di dalamnya juga berperan dalam penurunan kadar gula dalam darah tersebut.

Zat-zat yang terkandung di dalam daging dan biji pare mempercepat pembongkaran glukosa dan mengubah glukosa yang berlebih menjadi energi. Bila kadar gula dalam darah dalam kondisi rendah dapat dipertahankan, hal ini juga berhubungan dengan pembakaran lemak sehingga dapat dijadikan cara untuk mencegah kegemukan.

Kandungan dan khasiat lain
Khasiat pare tidak hanya seperti yang sudah dijelaskan di atas. Selain serat, pare juga banyak mengandung vitamin C, karotin, dan kalium. Serat bekerja untuk mengatur kondisi di dalam usus dan berfungsi untuk mengatasi sembelit.

Karotin bekerja untuk menjaga kesehatan mata. Karotin dapat meningkatkan aktivitas mata. Dengan kandungan ini, maka pare dapat untuk mengatasi ataupun mengurangi keluhan rabun senja. Sedangkan kalium berfungsi untuk mengatasi pengonsumsian natrium berlebih sehingga berkhasiat untuk mengatasi tekanan darah tinggi.

Vitamin C yang terkandung di dalam 100 gram pare sekitar 120 ml. Vitamin C ini berfungsi untuk menjaga kecantikan kulit, yaitu mencegah kerusakan kulit yang diakibatkan oleh sengatan ultra violet. Itu berarti pare dapat mencegah munculnya noda hitam dan kerutan pada wajah. Selain itu pare juga dapat mengatasi terganggunya nafsu makan terutama pada saat udara terasa panas sehingga pare sangat cocok bila dimasak pada saat musim kemarau.

Dari penelitian yang dilakukan di Jepang itu juga diketahui bahwa biji pare merupakan anti oksidan yang cukup kuat. Anti oksidan bekerja untuk melawan radikal bebas di dalam tubuh. Radikal bebas merupakan zat yang dapat menyebabkan luka pada sel dan menyebabkan pengasam, memicu pembentukan sel kanker, mempercepat penuaan, penyumbatan arteri, stroke, penyakit jantung dan lain-lain. Untuk mencegah terjadinya hal tersebut, dibutuhkan antioksidan.

Melihat sedemikian banyak khasiat yang dapat diperoleh dari pare, mungkin mulai sekarang pare akan menjadi sayuran idola. Namun mengingat rasa pare yang pahit, mungkin timbul keengganan untuk mengonsumsi pare setiap hari. Untuk mengurangi rasa pahit buah pare dapat dilakukan dengan merendam atau mencuci irisan buah pare pada air garam. Selain itu cara alternatif untuk mendapatkan khasiat pare tanpa terganggu olah rasa pahitnya yakni dengan dibuat teh. Rasa pahit yang merupakan ciri khas pare tidak akan begitu terasa. Oleh karena teh pare ini juga mengikutsertakan bijinya, maka seluruh zat berkhasiat yang terkandung di dalam biji pare dapat diperoleh dengan maksimal.

Meski memiliki khasiat yang luar biasa, sebaiknya jangan mengonsumsi pare secara berlebihan, terutama untuk wanita hamil, sebaiknya batasi dalam mengonsumsi pare. Karena, pada percobaan yang dilakukan terhadap tikus hamil menunjukkan, pemberian jus pare dapat menimbulkan keguguran. Sebaiknya konsultasikan hal tersebut kepada dokter Anda. (Disadur dari berbagai sumber)

44 komentar:

Deddy Irawan mengatakan...

Wah, banyak sekali ya khasiat dari Pare, thanks atas infonya, salam kenal

Jentrong's mengatakan...

wow baru tahu sob....
kehebatan/khasiat pare,
ternyata semua ada khasiatnya dibalik rahasia2 yang blom kt tahu....

waluyo mengatakan...

ta' kopi ya artikelnya.....makasih tas infonya

zisya mengatakan...

baru tau kalo pare ada khasiatnya. hehehehehe

Harri mengatakan...

wah ternyata walaupun pahit tapi bnyak khasiat ya

ditunggu commet balink nya ya

BeeMouNTaiN mengatakan...

pare itu kayak gmn sih ?? maklum di sunda kalo pare artinya padi..

BeeMouNTaiN mengatakan...

oh..kalau itu di sunda mah namanya paria. hmm...bener2 berkhasiat dan murah serta mudah untuk mendapatkannya.
trims infonya ya.

Fauzan NR mengatakan...

artikelnya bagus... terimakasih infonya

terimakasih juga sudah kunjung

Fauzan NR [ fhom.blogspot.com ]

adedosol mengatakan...

Ya sy jg suka pare, pait2 enak sih.salam kenal

alone_ranger mengatakan...

wah keren nic sob infonya,, jd pengen makan pare nic,,, biar sehat heeh

Khery Sudeska mengatakan...

Dapat ilmu tambahan nih soal khasiat pare. Trims, sob... atas ilmunya...

crow poc mengatakan...

kalo tau kasiatnya jadi pengen makan..
tapi kalo udah tau rasanya bikin mual..

sastra radio mengatakan...

award sastra radio juga buat anda, sobat. dijemput sendiri ya.

pengembara mengatakan...

baru tau ada obat atau penangkal kanker yg alami tanpa bahan kimia makasih sobat tlh bersedia membagi ilmu untuk para blogger mania.

Hikmah San mengatakan...

memang sih rasa pare itu pahit, tp sungguh banyak kandungan dan manfaat yang didapat dari pare tersebut... seperti artikel yang satu ini.. nice info!!! ^_^

Sitekno Webmatic mengatakan...

Nenekku suka pare, sy mulai coba2 konsumsi.Oke juga. Artikelnya keren neh...manfaat dehh

health is wealth mengatakan...

awesome
check my profile/feeds here
view my blogs here

Gandhi Anwar mengatakan...

Whuaaah, makasih mas infonya. Sekarang kalau beli siomay pak epare ah... :P

fikirjernih mengatakan...

info nya bermanfaat banget, makasih

firman Pm@n H mengatakan...

wah br tau neh! thnks infonya

msafru mengatakan...

boleh juga tuh khasiat pare tapi sayang saya kurang suka dah coba dipaksain tapi tetap aja....

hery mengatakan...

wah ternyata pare iku banyak banget kasiatnya ya, tapi kog saya gak begitu suka ya mas.... rasa paitnya itu lo yang bikin pingin muntah kalo makan...hehehehe
blognya udah aku link, tolong di ling balik ya mas.... makasih....

xander mengatakan...

pahitnya itu broo kagak tahannnnnnnn

GoMe MP3 mengatakan...

Nah, Ini buah Sayuran kesukaan Aq, pare sangat enak dimakan apalagi disambel membuat makan menjadi lahap, eh ternyata banyak khasiatnya. thanks info parenya

Bunda Kimi mengatakan...

wah..wah..tidak rugi kalo selama ini suka makan pare, ternyata khasiatnya buanyak...

Sholihin mengatakan...

aku suka banget sama pare.... :D

Donny mengatakan...

Bagaimana kalau buah pare diolah agar rasa pahitnya berkurang, apakah khasiatnya berkurang juga??

thanks udah berkunjung...

Anonimmengatakan...

wah gua mau makan pare deh kalau begitu

Nur Afni Sartikamengatakan...

wah ternyata ada obat kanker yg murah ya
terima kasih infonya
mulai sekarang aku mau makan pare
walau pahit yg penting khasiatnya

Bambangmengatakan...

Bole juga infonya kalau bisa kasi tau dong cara pengolahan biji pare and dimana bisa didapat biji pare ok

三杯雞Sam mengatakan...

,徵信社,尋人,偵探,偵探社,徵才,私家偵探,徵信,徵信社,徵信公司,抓猴,出軌,背叛,婚姻,劈腿,感情,第三者,婚外情,一夜情,小老婆,外遇,商標,市場調查,公平交易法,抓姦,債務,債務協商,應收帳款,詐欺,離婚,監護權,法律諮詢,法律常識,離婚諮詢,錄音,找人,追蹤器,徵信,徵信公司,尋人,抓姦,外遇,徵信,徵信社,徵信公司,尋人,抓姦,外遇,徵信,徵信社徵信公司,尋人,抓姦,外遇,徵信,徵信社,徵信公司,尋人,抓姦,外遇,徵信社

esti mengatakan...

Tadi metik pare di kebun belakang untuk oseng2 duuuhhh enaknya. Jenis pare yg besar itu nggak begitu pahit, apalagi kalo yg sudah kuning.. ilang blas pahitnya! Apa khasiat obatnya juga hilang,ya? Kalau untuk ngambil khasiat bijinya, diapain ya?
tx

luthfi ihsanmengatakan...

yoi kesukaan gw bangeet nih.. mantap!!!

sannymengatakan...

cara membuat teh pare gimna seh?tlong jelazkn ea..

nitamengatakan...

wah,ternyata banyak juga yah manfaatnya.....
mulai sekarang mo tambahin di menu mkn aq ach....
tp klo buat ibu menyusui gpp?
thank's atas info nya sungguh bermanfaat

Arief mengatakan...

bisa buat nyeri sendi pada lutut ga ya?

zhameer tlssmengatakan...

ternyata pare sangat bermanfaat,mulai hari ini sy akan perbanyak makan pare.

eka bunda ijan iba isyammengatakan...

sebetulnya klo mau ngga pait rebusnya sama daun jambu dijamin ga bakal pait deh..^_^. klo aq sih masaknya ditumis,pakai teri medan pokoknya yang pedes deh dicampur rebusan pare..enak loh..cobain deh..tapi jangan lama2 merebusnya ya takut khasiatnya berkurang..

busana muslim mengatakan...

thx untuk artikelnya. bagus dan bermanfaat banget

Anonimmengatakan...

ini saya lihat dijual teh pare
http://www.clearance-bin.com/product/bitter_melon_tea.html

"jeng"kelin mengatakan...

mau tau gk resep pare yang gk kalah rasanya sama hamburger. Ini neh resep bunda fety merauke hehe...pertama tama siapin irisan pare lalu dicemplungin ke dalam adonan tepung yang udah di mix ma telur dkk (potongan sayur-sayuran). Biar rasanya lebih ma'nyus tambahin udang cincang boleh juga kepiting yang disuwir-suwir atau terserah ente mo campur apa aja. Oo ya jgn lupa biar rasanya gk hambar gitu tambahin dikit garam+merica .. rasanya emang gk pernah bo'ong

Anonimmengatakan...

Kasian tikusnya itu..

eCha mengatakan...

sip... mksh infonya, harus belajar suka

yoga arianto mengatakan...

enak cuy ini juga lagi makan sayur pahit namun berjuta khasiat itu! hehehe

Poskan Komentar